Oh Ikan, Mangapmu Bukan Mangapku

Akhirnya bisa ngeblog lagi. Setelah sibuk bersosialisasi dengan teman lama. Apalagi kalo  bukan acara reuni dan buka bersama. Oh ya, nggak lupa aku mau ngucapin, selamat Idul Fitri mohon maap lahir dan batin.
Ehm, eniwei ini udah bulan Juli yha. Duh nggak kerasa udah mau tengah taon. Dan kayaknya taon ini waktu berjalan begitu cepat. Kayak kilat. Pletakkkk (ceritanya itu suara kilat).

Bicara soal waktu yang berjalan begitu cepat. Ikan Nila yang dipelihara sama masku juga cepat. Bukan, maksudku ikannya bukan naik mobil F1 terus ngebut gitu. Lebih tepatnya tuh ikan cepat gede. Padahal nih yha tuh ikan baru dibeli awal taon. Eh sekarang udah gede, bahkan mereka udah beranak dan anaknya buanyak banget. Di sini aku cuma mau bilang, WAHAI IKAN NILA KENAPA KALIAN TIDAK KB!. Ehm. Mau gimana habisnya kolam ikan di rumah jadi penuh. Dan kalo dipikir-pikir kasian juga para ikan karena jadi susah bergerak. Ibarat persebaran penduduk, ikan Nila milik masku nyebarnya nggak merata (gimana mao merata, kolamnya aja kecil gitu). Jadi mau nggak mau salah satu jalan dari masalah yang sepele ini adalah……ikannya dipancing.

Sebagai orang yang pernah suka mancing dan kadang iseng nonton acara Mancing Mania Mantap, cuma mancing di kolam sendiri mah gampang. Palingan baru lima menit nyemplungin pancing langsung dapet. Persiapan sebelum mancing pun juga udah mateng. Umpan, alat pancing (pastilah), ember ikan, dan yang paling penting kursi nyantai. Keren deh pokoknya udah kayak acara mancing di tipi gitu. Saat itu juga aku udah mikir kalo pas dapet ikan aku akan siap-siap bilang, “Mancing Mania? Mantappppp!!”. Beh, sensainya. Baru dibayangin aja udah nyenengin. Yang suka mancing pasti tau deh sensainya kalo pas dapet ikan. Beh, senengnya nggak ketulungan. Dan target kita waktu itu dapet sepuluh ikan. Rencana sih gitu, kenyataannya? SONTOLOYO SUSAH BANGET.

Singkatnya mancing dimulai dari jam dua siang. Jam tiga sore umpan udah habis. Mantap! Dan nggak dapet ikan sama sekali. Mantap! Acara makan ikan pun terancam gagal. MANGAP! Sempet juga waktu itu aku sama temanku milih jalan yang cepet yaitu dengan cara ikannya dijaring. Tapi pas dijaring ikan yang kami dapet…….cuma satu. Setelah itu aku sama temanku berhenti buat jaring ikan, karena takut ikan-ikannya kecil pada mabok dingin-dingin dimandiin nanti masyuk angin. Jadilah kami lanjut mancing tapi dengan umpan yang baru. Tapi hasilnya sama aja, ikannya susah dipancing.

Kalo dipikir-pikir ikan yang kami pancing sepertinya ikan yang sekolah dan berpendidikan. Pinter banget. Masak iya dari jam dua siang kita mancing, kami cuma dapet satu ikan itu pun dijaring. Ya Tuhan dosa apa hambamu inih? Tiap kami nyemplungin pancing si ikan cuma diem sambil gerakin insang sambil mangap-mangap nyari oksigen. Buset dah. Semacam mereka para ikan udah pada tahu kalo makan tuh umpan berarti mereka akan mati. Nah gimana kalo ada ikan yang mau makan tuh umpan? Itu berarti dialah ikan yang paling bego diantara teman-temannya.

Jam lima sore kami pun berhenti mancing. Kami udah capek, tepatnya capek dikerjain ikan. Ikan yang kami dapet pun cuma empat. Satu dijaring dan tiga ikan bego yang kena pancing. Sungguh jauh, sangat jauh dari target.


Iklan

18 tanggapan untuk “Oh Ikan, Mangapmu Bukan Mangapku

  1. hmm, nggak kerasa pasti yaa ikan baru dibeli awal tahun kemarin, sekarang udah beranak pinak di kolam yang kecil gitu. emang santai sih ngerawat ikan, nggak perlu perawatan yang terlalu khususus, cuma kasih makan sama jaga kebersihan airnya aja.

    sumpah ngakak haha, gimana bisa mancing beberapa jam gitu tapi nggak bisa dapat sama sekali. benar mungkin apa katamu, itu ikan berpendidikan semua, mungkin udah kuliah setara s2 semua, jadi dipancing pun nggak mungkin ketipu mereka.

    Suka

  2. Bener tuh! Ikannya berpendidikan tinggi. Makanya pinter2 semua. Haha

    Klo yg ketangkep itu karena apa sekolah suka molor terus. Hihi…

    Klo mau ambil ikan pake.setruman aja, biar langsung mengambang klo udah disetrum. Agak sadis emang..

    Suka

  3. Aih, mantap euy, Bang! Aku pribadi juga suka pelihara ikan sih. Tapi, cuma sekadar ikan hias aja. Emang sih ya, enaknya punya ikan begitu ya kalau ada kolam sih hahaha. Jadi mereka pun punya habitat yang luas dibanding di akuarium mah.

    Aduh, itu cepat sekali berkembang biaknya. Ikan Nila ya? Wah, baca artikel ini aku jadi terinspirasi buat bisnis nih. Terima kasih ya, Bang!

    Suka

  4. balada mancing… mancing itu butuh kesabaran ya, apalagi harus menghadapi ikan2 bego nggak berpendidikan. kalau semua ikan kayak ika nila itu kan enak, besarnya cepet.. berpendidikan tuh… tapi sayangnya nggak ikut KB

    Suka

  5. Kalau ikannya banyak sampai gak muat tempatnya, di giveaway aja bang sama kita2. Hahahahhaha. Kan lumayan juga.
    Masalah dengan ikan yang tidak dapat-dapat. Mungkin umpannya nih yang salah. Coba pakai umpan yang bermerek kaya ayam kfc, kentang goreng mcdonald ataupun pizza hut. Mungkin mereka mau makan.

    Suka

  6. KENAPA GAK DIJARING SEMUA AJA? HUAHAHAHA

    Mungkin ikannya udah pada kenyang jadi mgak tertarik sama umpan yang ada. atau emang gak bakat mancing. Gue pun juga gitu, dulu ke pemancingan, temen gue dapet mulu, gue gak dapet2 :((

    Suka

  7. kok aku ngakak ya bacanya.
    ikannya udah berpendidikan jadi lebih pinter-pinter wkwk
    atau mungkin ikannya udah modern tuh jadinya minta umpan yang modern juga wkwk
    hmm, sepertinya anda harus mencari tau alasanya.
    mungkin bisa jadi kasus buat tesisnya is ikan wwk

    Suka

  8. Ini ikannya yang kelewat pinter apa yang mancing pada nggak ahli nih? *mencoba sombong padalah pernah mancing dari pagi sampe sore nggak dapet apa-apa*

    Sepertinya para pemancingnya belum banyak memakan asam manisnya dunia perpancingan (?). Cobalah mancing di alam liar (?) yang kalo mancing dari pagi sampe sore belum tentu dapet. Pasti tingkat kesabaran menghadapi ikan yang nggak mau makan umpan ini makin meningkat.

    Suka

Jangan malu untuk komentar. Silahkan komen sesukamu. Tapi yang sopan ya. Dan ingat, jangan lupa makan :P

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s