Balada Muka Dua

Balada Muka Dua


Cowok dan cewek. Cara bedain mana cowok mana cewek yang paling mudah dan terlihat mata adalah bentuk fisik. Misalnya nih, kalo cowok punya jakun yang keliatan di leher, sedangkan cewek enggak keliatan. Saat masa pertumbuhan, lama kelamaan dada cewek juga mulai membesar beda sama cowok. Kecuali kalo kamu seorang cowok yang kena bisul di bagian dada. He.

Masalahnya adalah kadang gara-gara penampilan fisik, kita jadi salah mengira orang. Gara-gara hanya sekilas liat tampilan fisik, awalnya yang kita kira cowok eh ternyata cewek. Misalnya, selama ini yang kita pikir kalo cowok itu punya bahu tegas sedangkan cewek enggak. Dan karena sejak awal kita udah punya pikiran kayak gitu. Pas ketemu cewek yang punya bahu tegas, kita langsung salah ngira kalo cewek tadi adalah seorang cowok. Padahal usut punya usut cewek tadi suka ikut gym sama angkat beban di tempat fitnessan. Uuuh biebeh.

Soal wajah, cowok dan cewek juga beda. Muka seorang cowok itu biasanya disebut ganteng dan cewek disebut cantik. Ingat, ganteng dan cantik itu relatif (catet). Tapi gimana kalo peran ganteng dan cantik ini tertukar? Maksudku, gimana kalo seorang cowok bisa bermuka cantik. Dan karenanya orang lain bisa salah kira. Sialnya, aku pernah mengalami itu. Mengalami jadi seorang cowok yang pernah bermuka cantik.

Sebenarnya muka yang nggak singkron sama jenis kelamin ini sangat terlihat sewaktu aku masih seumuran anak TK sampe SMP. Aku nggak tahu sih kenapa Tuhan ngasih aku muka kayak gini. Mungkin karena ibuku pengen anak cewek kali ya. Sedangkan Tuhan maunya ngasih anak cowok. Tapi karena Tuhan maha baik dan nggak mau bikin ibuku sedih. Tuhan akhirnya mutusin buat ngasih anak cowok bermuka cantik. Hmm sepertinya teori ini bisa diterima (baca: sungguh teori yang ngaco).

Gara-gara muka itu, waktu kecil aku pernah ditanya tanteku, “Kowe ki lanang po wedok to le? Kok ayu banget.”—Kamu itu cowok atau cewek? Kok cantik banget. Nggak hanya itu, dulu sewaktu main aku sempat dibikin tebak-tebakkan sama temanku. Katanya ke teman yang lain, “Coba tebak dia cowok atau cewek?”.

Kejadian paling parah sih pas aku SD. Jadi ceritanya waktu itu pelajaran Bahasa Indonesia. Seperti biasa sebelum pelajaran selesai kebanyakan guru akan bilang, “Baik anak-anak ada pertanyaan?”. Nah, karena guruku itu seperti guru kebanyakan maka sebelum jam berakhir beliau pun bilang, “Baik anak-anak ada pertanyaan?”. Selesai guruku bilang begitu dengan mantap aku langsung menangkat tangan. Si guru juga menatapku dengan mantap katanya, “Ya, mbak silahkan.”. Sekali lagi ya, “Ya, MBAK silahkan.”. Satu kelas cuma diam. Suasana hening dan aku berdiri untuk bertanya. Sadar aku pakai seragam cowok, si guru lalu bilang lagi, “I..iya mas silahkan bertanya.”

“…”

Lama-kelamaan aku tumbuh jadi dewasa, dan muka cewekku pun mulai terlihat maskulin. Bahkan waktu SMA, mukaku berubah jadi wajah yang ganteng (ibuku sih bilangnya gitu). Sejak SMA wajahku benar-benar berubah dan nggak cantik lagi. Kalo pun masih keliatan cantik itu karena nggak ketemu aku secara langsung aja sih. Waktu wisuda temanku misalnya. Sewaktu kita sesi foto dengan sangat mengejutkan mukaku terlihat kayak cewek. Nih buktinya.

screenshot_2016-06-20-18-15-21_com.instagram.android_1466421645595.jpg
Perhatikan yang nggak pakai toga.

Setelah aku upload ke Instagram, temanku langsung pada komen. Berikut beberapa komen itu. Perhatikan yang dilingkari warna hitam.

picsart_06-20-07.12.34.jpg
Kok nggak ada komen peninggi badan ya?

Atau pas aku nge blog. Ada yang komen dan ngira kalo aku seorang cewek hanya karena aku bikin postingan gimana rasanya jadi cewek. Hadeh. Baca Ketika Nemu Baju Yang Lebih Murah. Padahal kalo ketemu aku secara langsung, aku kayak cowok pada umumnya….ngangkang.

picsart_06-20-08.28.29.jpg
Aku kan nggak bisa PMS huhuhu

Ah, untung saja waktu membuat setiap orang bisa berubah (ceilah bahasanya kayak filsuf merangkap tukang tambal ban). Dan seiring berjalannya waktu mukaku juga berubah. Coba kalo mukaku yang kayak cewek nggak berubah. Bisa jadi nih, pas aku lagi jalan tiba-tiba ada cowok yang nyamperin aku. Lalu dengan tatapan mantap sambil berlutut ngomong di depanku, “Mau nggak kamu jadi pacarku?”.

Sungguh. Semoga hal itu nggak benar-benar terjadi. Amit-amit.


Iklan

29 tanggapan untuk “Balada Muka Dua

  1. Hahahaha…. Gurumu jadi gagap gitu ya wkwkwkw. Ngekek bangga baca tulisanmu yang satu ini Na. Eh, jadi penasaran foto masa kecilmu Na yang kamu bilang mirip cewek. Dan penasaran juga sih sama yang udah gede kayak sekarang *stalking IG hahahahahaha

    Suka

  2. Pernah jadi bahak tebak-tebakan juga ? Parah ini hahaha. Apalagi pasliat foto yang wisuda itu, ini jadi perempuan juga bisa, tapi ini kelebihan tuhan buat kamu nih, ig.
    Saya juga jadi ngebayangin kalau tiba-tiba dijalan ada laki-laki yang nembak haha.
    Btw salam kenal \m/

    Suka

  3. Ya ampun… maafkan gue ya.. haha
    Inget banget itu yang komentar gue di postingan kemaren. Semoga lo bisa memaafkan. Haha

    Tapi kan ada untungnya juga, bisa dapet 1 postingan efek di bilang cewek.

    Tapi emang iya, mukamu itu kayak cewek. Pisss…
    Tapi ya gpp kali bang. Artis thailand itu banyak cowok tapi kayak cewek mukanya. Hal yang biasa.

    Suka

  4. Haha iya juga yah, hmm namun ya tidak apa bro, yang namanya kita ini adalah ciptaan tuhan, kita patut bersyukur atas ciptaannya. Kita harus bersyukur telah diberi nikmat dan bagian tubuh yang lengkap, walaupun kadang kita dibilang cewe :v Emang iya sih gue liat. Tapi kan sekarang udah engga lagi, wajah yang bermetamorfosis :p

    Suka

  5. Hahaha, aku juga pernah tuh ngerasain disangka cewek pas masih TK. Jadi ceritanya lagi mau beli tas nih, pas ibuku lagi asyik milih-milih, seperti kebanyakan SPG pada umumnya, seorang mbak menghampiri kami. Dengan muka yang penuh dengan senyuman menyodorkan sebuah tas kepada ibuku dan berkata, “Gimana kalau tas yang ini bu?” katanya. Dan tau tidak tas apa yang disodorkan? Tas bergambar Barbie dengan pink yang sangat feminim. Oh my god, bayangin kalau aku ke TK pakai tas begituan xD.

    Tapi itu sih dulu, sekarang sih aku ganteng, kata adik kelas sih gitu, hahaha.

    Suka

  6. Gak apa muka cantik kayak cewek, asal kelakukan jangan ya.. hahaha
    eh tapi pernah coba buat berdandan ala ala korean boy gitu ga? Pasti cucok krn muka cowo2 korea kan cantik2 imut gmn gitu.

    Btw, gw kok jadi merasa gagal ya sbg perempuan(?) Masa cantikan elu -_-

    Suka

  7. Wahahaha ada yang sabar bro, justru itu mungkin pembeda dari orang lain. punya ciri khas
    Pernah juga sih waktu SD disangka cewe, gara-gara punya mata sipit, rambut poni dan kebetulan pake baju kodok. Tapi cuma penampilan doang sih, muka enggak nyampe mirip amat. Apalagi sekarang wajah jadi item dan mata gak sipit lagi.
    Tapi foto di instagram emang beneran mirip cewek sih hehe

    Suka

  8. ITU YANG FOTO DI WISUDA KOK KAYAK CEWEK BENERAN, YA?! *PAKEIN WIG*

    Gue kira seperti apa miripnya ternyata… emang mirip cewek. Sabar, ya, mz.. :’)

    ini kalo foto selfie bisa nipu banyak orang, dan sepertinya itu alasan kenapa foto profil blog ini dikasih kumis xD

    Suka

Jangan malu untuk komentar. Silahkan komen sesukamu. Tapi yang sopan ya. Dan ingat, jangan lupa makan :P

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s