Ketika Nemu Baju Yang Lebih Murah


Sebelumnya mau ngucapin selamat menunaikan ibadah puasa bagi teman-teman yang menjalankan. Semoga puasanya lancar. Amin? Amin.

Ehm. Akhirnya udah masuk bulan Juni nih. Sungguh waktu berjalan begitu cepat. Oh ya, postingan ini juga postingan pertama di bulan Juni lho (akhirnya bisa ngeblog lagi ya Tuhan). Karena sebelumnya aku pernah pamit buat Hiatus.

Jadi sebenarnya aku pamit hiatus karena aku sedang nyelesain skripsiku dan ngurus buat daftar ujian skripsi (akhirnya setelah lima taon). Ehm. Hasilnya nggak sia-sia, aku akhirnya bisa ikut ujian di bulan Juni dan bisa wisuda taon ini (akhirnya bisa kipasan pake toga). Ehm.

Langsung aja. Mari masuk kepermasalahan utama. Minggu kemarin aku baru aja ngrasain rasanya jadi cewek yang nyesel gara-gara salah beli baju. Tepatnya nemu baju yang sama kualitas lebih bagus tapi harga lebih murah.

Jadi ceritanya saat ujian skripsi nanti aku wajib pake baju putih. Dan karena aku nggak punya baju itu, maka aku mutusin buat beli baju sama temanku.

Rabu 9, Juni.

“Yon, jadi yok berangkat sekarang.”

“Oh, oke Na. Tapi mau nyari di mana?”

“Nah itu dia Yon….aku ngajak kamu karena aku nggak tau.”

Gubrak.

Meluncurlah kami ke Matahari Malioboro Mal. Tanpa babibu kami langsung pergi ke bagian pakaian. Masalah pertama pun muncul. Di depan ruang pas, Dion bilang, “Eh Na kok baju putihnya tipis ya?”

“Terus gimana Yon?”

“Coba deh cari yang lain.”

Beberapa menit kemudian kami milih baju yang agak bagusan dikit.

“Nah bagus nih, Na.”

“Bentar Yon, berapa harganya?”

Aku langsung ngecek label harga di baju. Beberapa detik hening.

“Kok MAHAL?!”

Sebagai perbandingan, harga baju pertama adalah 175 ribu sedangkan harga baju yang kedua 210 ribu. Selisih 35 ribu. Tapi karena baju kedua lebih bagus jadinya mau nggak mau aku milih baju yang kedua. Selesai beli baju kami pergi ke bagian sepatu. Niatnya sih mau beli sepatu (ya iya lah). Tapi berhubung akunya peduli terhadap keuangan (baca: pelit), maka niat beli sepatu aku urungkan. Siapa suruh bikin harga mahal-mahal (iya aku emang pelit). Jadilah di sore itu aku hanya beli baju di Matahari. Tapi pas keluar dari Matahari permasalahan kedua pun muncul.

Saat baru keluar dari Matahari, Dion baru menyadari kalo di sebelah kiri Matahari ada toko pakaian ternama, Eksekutif. Dan parahnya lagi diskon 50 persen. Awalnya kami nggak mau masuk ke Eksekutif. Tapi makin lama toko itu di lihatin kami makin penasaran. Sejujurnya kalo misal kami nggak jadi masuk juga nggak papa, seenggaknya aku nggak ngerasa kecewa. Karena siapa tahu ada baju Eksekutif yang lebih murah daripada 210 ribu dan bikin aku nangis darah. Tapi karena rasa penasaran yang tinggi masuklah kami ke toko Eksekutif.

Awalnya sok-sok cool lihat harga sambil  bilang, “Ooo jadi murah yaaa.”. Padahal dalam hati, “Murah apaan. Segini mah masih mahal!”. Merasa ditipu aku langsung nanya ke Dion, “Diskonnya yang sebelah mana Yon?”

“Ini lho Na, sebelah sini.” Dion nunjukkin tumpukan pakaian yang didiskon 50 persen sambil menghitung harga diskonan pake kalkulator di hp.

“Jadinya 160 ribu Na.”

“Kok MURAH?!”

Aku cuma mengais-ngais baju sambil nunduk lesu. Mirip seorang cowok ditolak seorang cewek yang disukainya. Lalu Dion cuma bilang,

“Eh, jangan nangis gitu Na.”

“Cuma kelilipan begok.”


Iklan

21 tanggapan untuk “Ketika Nemu Baju Yang Lebih Murah

  1. Salam kenal sebelumnya.
    Puasanya masih lancar kok. Selamat ya, ciyee diwisuda akhirnya pakai toga juga.

    Baju putih, maksudnya kemeja putih?
    Iya itu pasti nyesek banget waktu tau ada baju yang sama kayak kita beli tapi harganya lebih murah. Kan lumayan tuh beda 50ribu bisa nambahin buat beli sepatu.

    Suka

  2. Hahaha itu nyesek sumpah. itulah gunanya kalau sebelum belanja itu, harus survei harga terlebih dahulu. Jangan langung terpatok pada satu harga disebuah toko. Biarin aja petugas tokonya yang udah semangat, terus kita pergi sambil bilang ‘Mau cari tempat lain bentar ya mas, manatau ada yang lebih murah. Nanti balik lagi kok kesini’ mendadak jadi lemes. Tapi itu lah gunanya jadi konsumen yang cerdas.

    Suka

  3. Alhamdulillah ya pusanya masih lancar-lancar aja ibaratnya kaya anak baru pacaran gitu masih belum ada cek-coknya (baca: liburnya)
    emang nyesek sih kalau udah terlanjur beli baju terus iseng-iseng buat masuk ke toko baju lain yang jual baju serupa dan baru tahu kalau di toko itu harganya lebih murah dan selisihnya lumayan juga dari harga baju yang udah kita beli. tapi yaudahlah ya udah terlanjur dibeli, nasi udah jadi bubur dan gak mungkin bubur bisa diubah jadi nasi, ya kan?. Dari situ jadi dapat diambil pelajaran, besok besok kalau mau beli baju jangan langsung beli. liat liat aja dulu bandingin harganya antara satu toko dengan yang lain. kalau dirasa udah nemu yang pas baru deh dibeli 😉

    Suka

  4. Waduwww aku sering nih kayak gini. Trus mendadak rasanya mau garuk garuk tembok atau jongkok galau di antara gantungan baju baju.

    Makanya kalo belanja mendingan muterin mall atau pasarnya dulu sampe lemes, baru beli barangnya. Kalo aku sih ya.

    Suka

  5. Dasar cewek gak bisa liat diskonan banget, hehe…

    Biasanya lagi udah muter2 satu pertokoan, eh balik lagi yang ke toko pertama. Emang kalian (cewek) makhluk paling kuat seluruh jagat raya apalagi di dukung dengan sepatu hak tinggi. Kami pria, mana kuatttt

    Suka

    1. Gubrakkk… dan gue baru sadar klo isi postingan ini seorang cowok pas gue liat foto profil di fb.

      Na si panggilannya, gue pikir cewek. Maafkan aku sahabat. Hehe

      Ternyata, cowok ada yang kayak gitu juga ya liat diskon. Gak menyangka!

      Suka

  6. Ini nih yang kadang bikin nyesek. Nggak lihat-lihat dulu ke toko yang lain. Dan akhirnya pas udah kebeli lihat toko lain yang lebih murah bajunya. Nyesek. Apalagi di toko yang satunya masih diskonan.

    Suka

  7. Ahahahahaha..bener bener…perempuan biasanya kalau udah pengalaman gitu diceritain sama siapa aja..
    “Eh, gue kesel banget..gue beli baju nih …dst”

    Cuman emang ngeselin sih…pikirannya jadi, “coba aja gue tadi pergi exsekutip dulu…kan lumayan bisa ngirit uang”
    Tapi nasi udah menjadi bubur, dan itu udah jadi rezeki matahari mall

    Suka

  8. hahaa. sering banget ngelakuin hal ini juga sama teman . tapi kalau udah kebeli. ya udah yaa.. ini rezekinya berarti hhe

    jadikan pelajaran juga tuh, jadi kalau mau belanja harus survey dulu cyinn haha

    Suka

Jangan malu untuk komentar. Silahkan komen sesukamu. Tapi yang sopan ya. Dan ingat, jangan lupa makan :P

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s