Bulan: Februari 2016

Bahagia Berlipat


Di sela-sela kesibukanku jadi atlet skripsi yang belum purna tugas. Aku nyempetin diri buat nonton acara kompas kampus di UGM. Berangkatlah aku dengan teman-temanku yang kebetulan juga ehm atlet skripsi. Awalnya sih cuma ngincer acara stand up comedy. Tapi ternyata aku dapet lebih, karena aku bisa nonton banyak acara salah satunya adalah Endah N Rhesa. Ini adalah acara “bonus” yang paling aku suka. Band indie mana coba yang bisa seromantis mereka kalo pas manggung? Pas manggung aja bisa romantis gitu, gimana kalo di rumah. Lanjutkan membaca “Bahagia Berlipat”

Motor Butut


Kapan itu aku abis jadi calon atlet lari nasional. Ceritanya gini.

Ibuku itu seorang guru SD. SD tempat ibuku ngajar itu jauh banget dari rumah. Saking jauhnya, mungkin aplikasi SPG (GPS Na!) ya maksudku aplikasi GPS macam Waze palingan nggak bisa nemuin tuh lokasi. Pokoknya jauh banget. Kalo misal mau pergi ke SD ibuku, yang terlihat hanyalah kanan dan kiri jalan di kelilingi sawah dan bukit-bukit kapur. Jadi paling nggak kalo tinggal di daerah itu minimal punya motor. Ngandelin ojek online? Percuma, sinyal aja kagak ada, mau pesen pake apa?
Lanjutkan membaca “Motor Butut”

Nostalgia


Sebagai pemuda Indonesia yang baik dan gagal gaul serta mencintai cokelat, aku mengucapkan selamat Hari Kasih Sayang ato dalam bahasa inggris sering dikenal sebagai Valentine’s Day. Sejarahnya sih? Cari sendiri ye. Mandiri dong! Di internet udah banyak yang bahas kok. Hehehe. Eniwe, kayaknya di minggu ini dan minggu depan aku bakal sibuk nyebar uji coba skala yang aku bikin nih. Jadi aku ceritanya harus ke SMP-SMP gitu buat uji coba skala, supaya skripsiku lancar jaya. Salah satu SMP yang bakal aku datangi adalah SMP aku dulu. Lanjutkan membaca “Nostalgia”